kam sap nee dah..cause sudi lawat blog nie kalu suka cakap suka k....sayang korang

Wednesday, 24 April 2013

LOVE IN SEOUL EP 4

"Mana buku teks kamu Nara? " tanya Cikgu Kahe . "Jwesonghamnidah... " jawab Nara . "Kamu lupa lagi? Kenapa dengan kamu ni Nara ssi? lepas kelas datang jumpa saya . Tapi , kamu perlu dihukum . Ambil baldi dan cuci tingkap setiap blok ni sebelum kelas saya tamat" marah Cikgu Kahe .

Cikgunya memang tidak menyangka Nara kerap kali tidak mengingati sesuatu hal yang penting . Perubahannya juga mengejutkan rakan-rakannya apabila Nara yang merupakan pelajar contoh di sekolahnya sering tidak menyiapkan kerja sekolah .

"Nae.." Nara bingkas bangun lalu mengerjakan hukumannya . Gongchan memandang setiap langkah Nara . Dia memandang buku teksnya lalu disimpannya buku teks itu di dalam laci . "Seon saeng-nim ! saya lupa bawak buku jugak :D " kata Gongchan sambil tersenyum sumbing .


Nara mencuci tingkap kelas 4a2 . Semua pelajar kelas itu , pergi ke makmal sains . "Haish.. penatnya , banyak kelas lagi yang aku belum cuci . Nasib baik kelas ni tak ada orang . Kalau tak malu je -,-"                Nara memulakan tugasnya . Dia membasahkan kain lap tingkap lalu memerahnya perlahan . Dia memulakan mencuci tingkap dari dalam kelas .

Sedang enak dia mengelap tiba-tiba muncul Gongchan  yang turut mencuci tingkap itu dari luar kelas . Gongchan tersenyum "Anyeong !!" seraya melambai . Nara meluat dengan pemuda itu . Gongchan mengikut gerak tangan Nara ketika mencuci tingkap itu . 'Mamat ni , memang suka ganggu hidup aku betul .'

"Yah ~ pabo !! " marah Nara . "Wae? waeyo?" kata Gongchan . "Kenapa awak ada dekat sini . Kalau nak ejek saya sekalipun tak payah bersusah payah awak datang sampai ke sini ."

Gongchan menghalakan jari telunjuknya ke arah wajah Nara . "Awak... jangan nak perasan sangat boleh tak . Saya pun tak bawak buku teks la"

'Eh , dia tak bawak jugak ke?'

Dia meneruskan kerjanya . Sesekali dia menjeling Gongchan . Kelihatan Gongchan sedang bermain dengan habuk yang terlekat di tingkap kelas . Dia membuat bentuk hati di tingkap itu . Nara terdiam . Gongchan memandangnya . Dia tersentak lalu memalingkan wajahnya . "Janganlah buat aku macam ni"




"Kamu dah siap cuci semuanya?" tanya Cikgu Kahe . Nara menggangguk . Dia melepaskan lelahnya di dalam kelas .

"Wei , janganlah tolak-tolak aku . Tak puas hati ke? Hah ! kalau tak puas hati jom malam ni pukul 8 simpang belakang tu . Amacam?" . Marah Dongwoon
"Amboi , kau cabar aku ek? no hal" jawab Jaewook . Dongwoon bertindak menolak Jaewook . Dia terdorong ke belakang . Meja Gongchan terbalik ke belakang .

"Sudahlah !!! jangan nak bergaduh dekat sini . Saya nak rehat pun tak boleh lah . Nanti kepala awak berdua tu saya lagakan" marah Nara . Dia menghentak meja dan bingkas bangun . "Awak berdua ni tahu nak buat sepah je" bebel Nara lagi . Dia mengangkat meja Gongchan . 0_0 !! "Eh , ni bukan ke buku teks Add Math . Tapi .. Kenapa dia cakap yang dia lupa nak bawak buku teks ni? . Entah-entah dia..."

"Omo !! perempuan ni memang menakutkan ." jawab Dongwoon . "Nara-yah , kami bergurau je , KAN" kata Jaewook sambil memeluk bahu Dongwoon . "Betul tu , betul tu (Siaplah kau balik nanti)" sambung Dongwoon sambil tersenyum penuh makna .



Malam itu terasa sunyi . Hanya Nara yang berjaga pada saat itu . Dia mengeluarkan diarinya dari dalam laci .

Dear diary ,

Aku ingatkan , aku boleh lupakan semuanya .Tapi bukan mudah . Aku tak ada kekuatan untuk lakukan semua tu . Dia selalu buat aku keliru . Aku pun tak pasti tentang perasaan aku , sama ada aku benci atau sebaliknya . Kalau aku boleh lupakan semuanya kan bagus .






Ah yeon dan Nara sedang sibuk mengangkat beg untuk dibawa ke Pulau Jeju . Tempat itu telah menjadi destinasi pilihan mereka tiga beranak untuk mengisi hari minggu mereka ."Eh , Ah yeon ssi .. Beg kamu aje dah penuh kereta . Kalau macam tu kamu tinggal lah" usik Nara .

"Omma !!! tengok unnie ni."
"Ya... omma tengah tengok la ni . Omo ! cantiknya kakak kamu sama macam omma muda-muda dulu"
"Omma !!!! " ibunya tersenyum melihat kerenah anak bongsunya.

Sementara itu , Nara terasa sedikit pusing . Pandangan matanya mula mengabur . Dia memengang kepalanya "Omma"

 Mereka berdua yang tersedar akan keadaan Nara segera ke arah gadis itu yang sudah pitam di lantai .



"Unnie... gwencana?" tanya Ah yeon
"Ermm.. omma mana?" tanya Nara
"tak tahu.........." wajah Ah yeon kelihatan muram
"Yah ~ wae? kenapa diam je .."
"Unnie , nomu-nomu saranghae ." ujarAh yeon sambil menitiskan air mata
"Aishhhh , budak ni kenapa kamu cakap macam kakak nak mati aje ni"
Ah yeon hanya memandang Nara dengan tangisnya . Nara hanya terdiam.....


Seharian Nara menunggu ommanya di hospital . Entah , dia sendiri tidak tahu apa yang sebenarnya berlaku . Apa yang dikatakan Ah yeon betul-betul membuatkan dia resah .
Tiba-tiba pintu bilik berkuak . "Oh , kamu tak tidur lagi "
Nara menggeleng.

"Omma , saya sakit apa?"
Ommanya terdiam . Dia cuba menahan air jernih itu turun ke pipi .
"Nara , kamu cuma tak cukup tidur sebab tulah kamu pitam" ujar omma sambil tersenyum/


"Omma tipu !!! saya akan mati ke? Omma!!!..."
Ommanya datang memeluk Nara dengan erat sekali
"Shu... ullijima . Jangan nangis ya sayang . Kamu dengar tak degupan jantung omma? Selagi omma masih hidup dan selagi omma masih bernafas omma akan sentiasa jaga kamu dan ada di samping kamu.'

"Mianhne (maaf) sebab tak boleh jadi anak yang baik"
"Andwea... kamu adalah kurnian yang tak ternilai buat omma ."

"Saya akan mati ke" soalan yang sama dilemparkan
" ..........."


Dear Diary , 

Bila aku tanya omma aku akan mati ke , omma hanya diam....
Omma hanya menunjuk sekeping kertas medical kepada .... Aku menghidap Alzheimer tahap ke tiga . Bila aku fikirkan , aku memang banyak lupa sesuatu yang remeh dan itu sebenarnya benda harian yang aku lakukan . Selama ni , aku buat tak tahu aje . Rupanya ini petanda permulaan sakitku . Aku takut , adakah aku akan lupakan semua kenangan dan orang2 yang tersayang ..















No comments:

Post a Comment

MY BANNER